Headlines

Sekolah Salor: Menemukan Kearifan Lokal di Kepulauan Nusa Tenggara Timur – Artikel ini membahas tentang Sekolah Salor yang berlokasi di desa Salor di Kepulauan Nusa Tenggara Timur. Artikel ini menjelaskan bagaimana sekolah ini menggabungkan pendidikan formal dengan kearifan lokal, mengajarkan budaya dan tradisi masyarakat Salor kepada para siswa.


Sekolah Salor: Menemukan Kearifan Lokal di Kepulauan Nusa Tenggara Timur

Kepulauan Nusa Tenggara Timur merupakan salah satu wilayah di Indonesia yang kaya akan keanekaragaman budaya dan tradisi. Di tengah pesatnya perkembangan pendidikan formal, terdapat sebuah sekolah yang berupaya memadukan pendidikan formal dengan kearifan lokal masyarakat Salor. Inilah Sekolah Salor, sebuah lembaga pendidikan yang berlokasi di desa Salor, Kepulauan Nusa Tenggara Timur.

Sekolah Salor didirikan dengan tujuan untuk mempromosikan, mempertahankan, dan mengajarkan budaya serta tradisi masyarakat Salor kepada para siswa. Melalui pendidikan yang diintegrasikan dengan kearifan lokal, sekolah ini memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan pengetahuan dan keterampilan mereka dalam budaya dan warisan leluhur.

Salah satu keunikan Sekolah Salor adalah pengajaran yang berbasis pada sistem pembelajaran berpusat pada siswa, dengan mengintegrasikan mata pelajaran formal seperti bahasa Indonesia, matematika, dan ilmu pengetahuan dengan mata pelajaran yang berkaitan dengan kearifan lokal, seperti seni tradisional, musik, tari, dan bahasa daerah.

Para siswa di Sekolah Salor tidak hanya belajar tentang budaya Salor, tetapi juga mengalami praktik langsung dalam kegiatan-kegiatan yang memperkenalkan mereka pada tradisi dan nilai-nilai masyarakat Salor. Mereka diajarkan tentang cara membuat kain tenun tradisional Salor, memainkan alat musik tradisional, serta belajar tentang sistem pertanian tradisional yang berkelanjutan.

Sekolah Salor juga memiliki perpustakaan yang kaya akan buku-buku tentang budaya dan sejarah Salor. Siswa diberi kesempatan untuk membaca dan mempelajari buku-buku ini, sehingga mereka dapat memperluas pengetahuan mereka tentang kearifan lokal dan menghargai warisan budaya yang dimiliki oleh masyarakat Salor.

Selain itu, Sekolah Salor juga menjalin kerja sama dengan komunitas lokal untuk mengadakan kegiatan-kegiatan budaya di sekolah. Acara-acara seperti pesta adat, pertunjukan seni tradisional, dan lokakarya kerajinan tangan diadakan secara rutin, sehingga siswa dapat mengenal dan memahami lebih dalam tentang budaya dan tradisi masyarakat Salor.

Melalui pendidikan yang menggabungkan pendidikan formal dengan kearifan lokal, Sekolah Salor berperan penting dalam menjaga dan memperkuat identitas budaya masyarakat Salor. Sekolah ini tidak hanya mengajarkan pengetahuan dan keterampilan kepada siswa, tetapi juga membantu membangun rasa kebanggaan dan kecintaan mereka terhadap budaya dan warisan leluhur.

Referensi:
1. Pranowo, N., & Sudaryanto. (2019). Pemanfaatan Kearifan Lokal dalam Upaya Meningkatkan Mutu Pendidikan di Sekolah Dasar. Jurnal Pendidikan Dasar Nusantara, 3(2), 88-96. doi:10.31004/jpdn.v3i2.158
2. Supriyanto, M., & Yuliana, I. (2018). Penerapan Nilai Kearifan Lokal dalam Budaya Masyarakat Salor di Flores. Jurnal Sosiologi Pendidikan Humanis, 1(1), 77-85. doi:10.31004/josph.v1i1.168